Sunday, 10 March 2013

P E R A S A A N

D A H U L U

Ketika aku sedang bergembira bersama dia
Bagaikan ada taufan yg datang melenyapkan segala yg ku punya
Hati aku seperti dipanah dgn petir yang amat dahsyat
Ku bagaikan terpaku, terkaku dgn musibah yg datang.

Ku akui hidup ku kini dan dulu sangat berbeza
Segala kenangan yg kita lukis tergambar satusatu di hadapan mata ku
Hatiku , usah ditanya , pasti terluka seperti disiat siat

Segala persoalan  yang bermain dimindaku, hatiku

Tiada jawapannya


Sekali lagi aku merintih kepada yang maha Esa
Mata tidak pernah kering dgn air mata yg banyak seperti air hujan
Hanya membuang waktu
Sungguh siasia

Aku mengharapkan cinta yang bukan empunya aku sendiri
Akhirnya cinta itu memakan diriku dan tidak mengenal aku siapa lagi
Sukar untuk aku lafazkan kata maaf
Dan sukar untuk aku menerima maaf


Hati sudah dikoyak, masakan senang hendak bercantum kembali ?
Biar pon hati ini mengatakan rindu, namun tiada sambutan
Berulang kali aku seperti memberi amaran kepada diriku agar
tidak menyebut nama nya lagi tetapi temanteman sekeliling
Seperti memanggil nama itu kembali
Aku diam seketika


Cuba melembutkan hati kembali dengan luka sendiri
Ya Allah, aku pohon tabahkan hati aku sekali lagi ya Tuhan
Aku tak kuat 
Tuhan mendengar rintihan hatiku
Tuhan memberi aku kegembiraan yang tidak terkira
Sungguh besar 



Kini, aku seperti batubatu kecil di tepian pantai
Hanya berserah kepada ombak untuk memukul dan dibawa arus.





No comments:

Post a Comment