Friday, 16 May 2014

Kisah Hati

Kalau nanti aku sudah tiada,
Ingatlah, yg aku pernah menyayangimu lebih
dari apa pon.
Kalau nanti aku sudah tiada, 
Ingatlah, aku yang selalu kau buli.

Kalau nanti aku sudah tiada, 
Ingatlah, aku yang selalu kau panggil setan.
Kalau nanti aku dah tiada, 
Ingatlah, aku lah yang selalu bermanja dengan kau.

Kalau nanti aku sudah tiada,
Ingatlah, aku lah yang selalu menjadi orang ke3 antara kalian.
Maafkan aku. 

Sungguh, sukar aku melepaskan hati yg satu.
Sungguh.

Kalau nanti aku sudah tiada,
Jangan sesekali kau melawat kuburku.
Roh aku turut menangis jika terlihatmu.

Kerna, disaat aku hidup, tiada harihari aku bahagia.

Disaat hati kita bergaduh sesama sendiri,
Aku menangis tanpa pengetahuan kau.
Kerna, kau bukan yg seperti yg aku kenal dulu.

Sungguh. Aku mohon maaf.
Andai aku bersama ego melangit aku.
Aku cuma mahu kau tahu, aku terlalu makan hati 
sejak kita bekerja sebumbung.

Kadang kala aku seperti org gila. Ye gila kna kau.
Dan aku tersedar, aku masih waras.
Aku mohon maaf terlebih dahulu seandainya perselisihan 
faham kita tiada penghujung.

Selamat aku ucapkan untuk kalian berdua, H.